Menanam Benih di Rahim Ibu dan Adikku Part 3

Cerita Dewasa 18 Plus – Pagi-pagi sekali sekitar pukul 5:30 kami berdua bangun, karena memang sudah terbiasa bangun pagi untuk bekerja. satu persatu keluarga kami mandi, dari mulai ayah, ibu, saya dan Nita yang terakhir.

 

 

Bekas kejadian semalam masih belum kami bereskan, tentunya noda darah bercampur sperma masih membekas disitu.

“Kak, kasur aku jadi berantakan tuhh..”

 

“Ya udah nanti malam dikasur kakak aja ya tidurnya.. sekarang direndam aja dulu kain sprei nya, kasurnya biarkan dulu supaya kering..”

 

“Kak, tadi pas aku pipis perih tau! Gegara kakak sihh vagina Nita jadi lebar sekarang lobangnya…”

 

“Iyaa kakak yang salah, abisnya mau gimana lagi vagina kamu enak banget dek, kakak suka rasanya.”

 

“Asal kakak harus tanggung jawab nanti kalo terjadi apa-apa..!”

 

“Iyaa.. kakak pasti tanggung jawab kok..! Bila perlu kamu bakalan kakak jadikan istri dek..”

 

“Beneran kak..?! Janji?!”

 

“Iyaa sayang.. kakak janji.. kamu percaya kakak kan??”

 

“Nita percaya kak Rama, Nita sayang banget sama kakak..”

 

“Kakak juga sayang banget sama kamu, sekarang kita berangkat kerja lagi yuk..?!”

 

“Ayok kak..”

 

 

Udara pagi memang sangat cocok untuk tidur, tapi bagi kami pagi hari awal yang baik untuk bekerja. Setelah sarapan kami pun berangkat menuju TPA mencari rejeki yang dibagikan tuhan kepada ciptaannya.

 

 

Kami merasa bersyukur, walaupun dalam keadaan hidup yang serba sulit, berprofesi sebagai tukang pemulung sampah. Tapi merasa bahagia dan berusaha menikmati hidup dan sebisa mungkin untuk jangan pesimis dan berputus asa, karena pasti banyak dari kami yang lebih sulit hidupnya dalam menjalani kehidupan ini.

 

 

Sampah yang berbau busuk menjadi mata pencaharian kami sebagai pemulung sampah, meskipun kotor dan jorok tapi kami bisa makan dari pekerjaan yang halal.

 

 

Kami sekeluarga memang kerja di TPA yang sama, hanya saja berbeda tempat tempat pencarian sampahnya. Aku semakin memperhatikan adikku Nita, perhatianku padanya semakin bertambah sayang, karena Nita menyerahkan masa depannya kepadaku. Aku tak tahu bagaimana jika ternyata Nita mengandung anakku? Bagaimana reaksi kedua orang tuaku mendapati putranya menghamili adik kandungnya sendiri? Biarlah semuanya berjalan seperti biasanya.

 

 

Sore, kami pulang lebih dulu dari ayah ibu, setelah menyimpan barang bekas dari sampah yang dipungut, kami berdua istirahat sejenak mengeringkan keringat.

“Kak aku mandi dulu ya..?!”

 

“Ehh.. dek, mandi bareng yuk?!”

 

“Ihh malu kak, nanti kalo ayah ibu keburu datang gimana?”

 

“Kakak yakin ayah ibu datangnya masih lama.. makanya kita cepet-cepet mandinya yaa?”

 

“Ya udah, cepet kita mandi kak..!”

 

 

Aku dan Nita pun masuk ke kamar mandi berdua, aku melepaskan semua pakaianku sampai telanjang. Nita pun melepaskan celananya meskipun masih malu-malu dilihat kakaknya, tapi mau gimana lagi kakaknya sudah tahu dan merasakan tubuhnya, jadi sudah tak merasa malu lagi.

 

 

Melihat tubuh mulus adikku penisku bangkit dan mengeras, adikku sampai kaget melihat penisku yang sudah bangun.

“Ini nih pelakunya yang bikin vagina Nita sakit dan perih waktu pipis tadi..!” Kata Nita sambil menunjuk penisku.

 

“Kasian nita maafin penis kakak, lagian kan memang sudah menjadi tempatnya vagina nita tempat bersemayamnya penis kakak.. kamu sayang kakak kan?”

 

“Iyaa kak, Nita sayang banget sama kakak..”

 

“Sayangi juga dong penis kakak, kasian lho..!”

 

“Caranya?!”

 

“Sabunin badan kakak sama penis kakak, nanti giliran kamu ya..?”

 

“Iyaa kak.. tadi aku becanda kok kak Rama.. abisnya gegara penis kakak pipisku jadi perih.. maaf ya kakakku sayang..”

 

“Sini kita saling sabunin bareng..”

 

 

Setelah semua tubuh kami basah, kami berdua saling menyabunin tubuh masing-masing, aku menyabuni tubuhnya lalu Nita menyabuni tubuhku dan penisnya juga.

 

 

Aku pun membersihkan vaginanya dengan sabun sambil menggosok-gosoknya.. Aahh.. suara desahan Nita keluar dari mulutnya. Nita pun menggenggam penisku hingga membuat semakin mengeras tegang maksimal.

 

 

Lalu kami pun saling membasuh tubuh masing-masing bergiliran, setelah bersih aku malah memeluk adikku dan menciumnya.

 

“Mmmm.. kak nanti ada ayah ibu lho..!”

“Sebentar aja yaa sayang..?”

 

Akhirnya Nita pun membalas ciumanku, birahinya terpancing lalu aku pun mendekap tubuhnya sampai penisku menekan-nekan bagian atas vaginanya.

 

 

Ciumanku mulai turun ke leher dan payudaranya, Hmmm… Begitu segar rasanya tubuh adikku. Nita terus melenguh menikmati setiap rangsanganku. Tangan kiriku meraba lalu menggosok-gosok clitorisnya Ugghh!! Nita melenguh ketika jari tengahku masuk mengorek lobang vaginanya. Tangannya pun kini berani mengocok penisku meskipun tidak fokus, karena kocokanku di vaginanya mengalahkan segalanya.

 

 

“Dek kulum penis kakak ya sayang.. kayak kak Rama menjilati vagina kamu..”

 

“Aku belum pernah kak ngulum penis..”

 

“Dicoba sayang.. kamu pasti suka..”

 

“Nita coba ya kak..?”

 

“Iyaa sayang kamu pasti bisa, kamu sayang kakak kan?”

 

“Iyaa Nita sayang sama kakak..”

 

 

Nita pun memberanikan diri menjilati kepala penisku, mengulum kepalanya lalu akhirnya Nita pun mengoral penisku dan mulai terbiasa dengan rasanya. Aku mengusap kepalanya memberikan dukungan dan semangat agar hati Nita tenang dan menikmati proses oral yang berkualitas.

Uugghh!! Nita disedot sayang… Ahhh.. iyaa begitu sayang… Aahhhh… Aaahhh..!! Sedotan mulut Nita benar-benar kuat sampai membuatku terasa ngilu. Aku biarkan Nita berfantasi sendiri, menikmati keindahan sensasi berhubungan seks.

 

 

Setelah aku dirasa puas, ku suruh Nita mengangkangkan sebelah kakinya keatas bak mandi lalu aku jilati vaginanya dari depan dengan posisi aku dibawahnya.

 

 

Rasanya sungguh nikmat, sampai aku pegang pantatnya ku tekan ke mulutku. Lidahku mengorek-ngorek lobang vaginanya sampai ku rasakan lendir Nita keluar dari dalam vaginanya.

 

 

Aku berdiri dibelakangnya, lalu ku arahkan penisku kelobang vaginanya BLESSS!!! masuk semua penisku tanpa hambatan, meskipun masih terasa sempit kurasakan. Aku ciumi bibir Nita sambil memaju mundurkan pantatku menyetubuhi dirinya. Kedua tanganku meremas payudaranya, sampai semua anggota tubuhku tak ada yang menganggur.

 

 

Nita menyedot mulutku tatkala dirinya melepaskan orgasmenya, akupun meremas payudaranya menghentakkan sedalam-dalamnya sambil menyemburkan spermaku didalam tubuhnya. Aaaahhhh…!! Kami berdua melenguh berbarengan ketika aku menyemburkan spermaku dan Nita melepaskan orgasmenya ditambah hawa panas yang ditimbulkan dari semburan spermaku didalam vaginanya.

 

 

Lalu aku cabut dari vaginanya dan disusul lelehan sperma berceceran dari lobang vaginanya, sisanya meleleh diantara pahanya sampai kebawah mata kakinya.

 

 

Kami pun membersihkan diri dan pergi ke kamar kami berdua, Nita sudah tidak malu lagi memakai baju celananya didepanku. Malah dia sengaja sedikit nungging seperti artis gotik lalu menggoyang-goyangkan pantatnya kepadaku. Karena saking gemasnya, ku colok saja vaginanya dari belakang dengan jari tengahku Aww!! Adikku kaget lalu ku cabut lagi.

 

 

“Ihh.. kakak mah bikin aku kaget aja..!”

“Abisnya kamu ngegemesin sih dek..! Hehee!”

 

 

Kedua orang tuaku pun akhirnya datang juga,

“Tuh kan dek! Kata kakak juga pasti aman kan?!”

“Iyaa kak untung aja kita udah selesai..”

 

 

Aku membantu ayah menurunkan barang rongsokan dan Nita menyeduh kopi untuk ayah dan teh manis untuk ibu.

 

 

“Wah-wah! Anak-anak ibu baik sekali perhatian sama orang tua.. kalian semakin lengket aja keliatannya ibu perhatikan?!”

 

 

Kami berdua hanya tersenyum mendengar ibu mengatakan itu.

 

Kami terus melakukan hubungan seperti layaknya suami-istri, dikamar, diruang tengah dan dikamar mandi.

 

Akibatnya setelah dua Minggu melakukan persetubuhan terlarang itu, adikku Nita muntah-muntah dan mual-mual. Awalnya tidak ada seorang pun yang tahu, tapi Nita memberitahuku bahwa dirinya sudah telat bulan. Aku semakin gencarnya menyetubuhinya dikamar berkali-kali sampai usia kandungannya dua bulan. Payudara dan pantatnya terlihat semakin seksi dan terlihat montok.

 

Suatu malam ketika aku sedang asik menyetubuhi adikku, tiba-tiba ibuku masuk kekamarku. Fatalnya aku lupa mengunci pintu dan langsung menyetubuhi adikku.

 

Ketika aku mau menyemburkan spermaku, ibuku masuk dan terkejut melihat anaknya sedang berhubungan intim seperti selayaknya suami istri. Karena kaget! Aku cabut penisku dari dalam vagina adikku dan sperma pun menyembur diperut adikku berkali-kali. Ibu sampai terdiam melihat semburan spermaku yang begitu banyaknya keluar dari penisku yang besar.

 

Lalu ibu cepat tersadar dan berkata,

“Rama nita!! Apa yang sudah kalian lakukan?!! Rama!! Kamu sudah menyetubuhi adikmu sendiri?!! Kamu tidak tau itu dosa dan terlarang nak?! Bagaimana jika ayah kamu tahu kedua anaknya bersetubuh!”

 

“Bu, Rama dan Nita saling mencintai Bu. Jika kami diusir dari rumah kami akan pergi dari rumah ini..”

 

“Rama! Sudah berapa lama kamu menyetubuhi adik kamu?”

 

“Dua bulan lebih Bu.. sekarang Nita sedang hamil anak Rama dua bulan..”

 

“Astaghfirullah! Rama?! Kenapa tidak di KB?”

 

“Karena Rama ingin menjadi lelaki yang bertanggung jawab Bu, bukankah ibu tahu bahwa kami sulit dipisahkan?!”

 

“Ibu tidak tahu apa nanti kata ayah kamu jika sudah tahu Nita hamil.. sekarang kalian pakai baju! Ayah kamu sebentar lagi datang dari koperasi. Nita?! Lap sperma Rama diperut kamu..!!”

 

Kami pun berpakaian dan ku bantu Nita mengelap spermaku diperutnya, ibu tetap berdiri dipintu melihat kami saling mengelap sperma.

 

Entah kenapa ibu malah terlihat tidak syok melihat kami bersetubuh, malah seakan antara ekspresi wajah dan ucapannya seperti bertolak belakang. Harusnya marah! Menangis! Atau pingsan melihat anaknya bersetubuh.

 

Setelah kami berpakaian, kami berdua disuruh duduk diruang tengah bertiga sambil menunggu ayah pulang. Sekitar jam 7 malam ayah pun datang dan ibu pun melaporkan kejadian yang dilihatnya tadi kepada ayah secara detail.

 

Mendengar pernyataan ibu bahwa saya dan Nita adikku telah kepergok bersetubuh, muka ayah langsung memerah! Lalu menamparku berkali-kali.

*Plak! Plak! Plak!* “Rama! Nita! Kalian itu adik kakak, ada hubungan sedarah! Kok bisa-bisanya kalian bersetubuh?!. Kita memang orang susah Rama! Tak berpendidikan, tapi bukan berarti harus berkelakuan seperti binatang!. Astaghfirullah! Rama sudah berapa hari melakukannya bersetubuh sama adik kamu?!!”

 

“Dua bulanan yah.. Rama dan Nita siap pergi dari rumah ini agar ayah ibu tidak malu punya anak seperti kami.”

 

“Siapa yang menyuruh kalian pergi dari rumah ini?! Ayah bagaimana tidak kesal, abis kerja mungut sampah badan capek. Ehh.. pulang dapat berita buruk kamu menyetubuhi adik kamu sendiri..!. Ayah tidak akan mengusir kalian, hidup kita sudah sangat susah dan tak ada yang peduli pada nasib keluarga ini. Rama! Jaga adik kamu, kamu harus bertanggung jawab atas hamilnya Nita. Yang sudah terjadi biarkan saja, ayah tidak mau membahas masalah ini.”

 

“Ayah merestui hubungan kami yah?”

 

“Iyaa ayah merestui kalian, jika seisi rumah ini mati pun orang lain takkan ada yang peduli sama kita. Bagaimana dengan ibu? Apa ibu sama seperti ayah merestui mereka?”

 

“Bener kata ayah takkan ada yang peduli sama keluarga ini, selama seisi rumah ini bahagia, ibu sih setuju dengan pendapat ayah..” kata ibu sambil mengusap kepalanya Anita.

 

“Rama, maafkan ayah tadi menampar kamu. Itu anggap saja sebagai hukuman dari ayah. Yang sudah biarlah berlalu. Itu sekat yang ada dikamar kamu bongkar saja, percuma dipasang juga. Kalian satuin saja kasurnya. Ya sudah! Ayah mau tidur capek sekali..”

 

“Makasih ayah ibu sudah merestui hubungan Rama dan Nita, Rama janji akan bertanggung jawab dan menjaganya..”

 

Ayah hanya mengangguk lalu pergi ke kamarnya, sedangkan ibu masih duduk bersama kami diruang tengah. Lalu aku pun ikut menghampiri ibu memeluknya.

 

“Bu, apa ibu masih marah sama Rama Bu?”

 

“Masih sedikit kesal Rama, ibu gak percaya bahwa dengan mata ibu sendiri, ibu lihat kamu tega menyetubuhi adik kandungmu sendiri. Seperti yang barusan ayah kamu bilang, bahwa hanya kitalah yang membuat seisi rumah ini bahagia. Ibu tak mau kalian pergi meninggalkan ibu nak, ibu takkan mempermasalahkan soal persetubuhanmu dengan adikmu lagi..”

 

“Makasih bu, Rama sayang ibu..” ku peluk ibuku disamping kanannya, sedangkan Nita disamping kirinya. Ketika ku peluk ibu, aku malah mendekatkan hidungku dilehernya, sehingga hembusan nafasku yang terasa hangat, membuat ibuku merasakan hal aneh yang seolah ingin lebih menikmatinya.

 

Aku tahu ibu suka dengan hembusan nafasku dilehernya, kurasakan dikulitnya muncul bintik-bintik disertai bulu tangannya yang terlihat berdiri. Aku berkata dalam hati, ‘apa ibu bernafsu padaku, padahal ibu seorang yang rajin beribadah. Tak mungkin imannya luntur oleh hembusan nafasku saja..’

 

Setelah masalah yang kami hadapi selesai, kami bersikap seperti biasa dengan ayah ibu. Bercanda tertawa meskipun awalnya agak canggung. Tapi kami jadi terbiasa dengan masalah yang ada didalam keluarga ini, mereka menganggap hamilnya Nita sebagai berkah didalam keluarga. Karena tidak mempengaruhi terhadap perekonomian keluarga ini.

 

Malah keluarga ini semakin erat dan kompak dalam menghadapi setiap masalah, yang lebih mengherankan, sejak aku menghamili Anita, kehidupan keluargaku ini semakin berubah, ada saja rejeki yang membuat penghasilan dari memungut sampah selalu mendapat barang yang harga jualnya tinggi.

 

Ayah ibu semakin sayang pada kami berdua, mereka menganggap hamilnya Nita olehku mendatangkan rejeki yang melimpah. Sedikit demi sedikit uang tabungan dikoperasi semakin banyak, ayah berencana merombak rumah dan mulai mencoba menjadi pengepul kecil-kecilan, dan tidak lagi menjual hasil memulung sampah ke pengepul.

 

Tak terasa kandungan Nita sudah 4 bulan, nampak payudaranya semakin mekar pantatnya semakin bahenol. Jika kami berempat sedang ngobrol diluar malam hari, Nita selalu bersender dipundakku kadang dipangkuanku. Ayah dan ibu sudah terbiasa dengan pemandangan seperti itu, mereka tak merasa risih atau terganggu sama sekali. Malah adanya aku dan Nita seperti jimat keberuntungan bagi keluarga ayah. Karena sejak aku menghamili adikku Anita, usaha ayah maju pesat. Dalam beberapa bulan saja ada beberapa pemulung yang menjual hasil memungut sampahnya dijual ketempat kami.

 

Sejak ayah menjadi pengepul kecil-kecilan, kini jarang tidur dirumah. Ayah lebih sering keluar rumah siang atau malam, mengajak para pemulung untuk bekerjasama menjual hasil dari memulungnya.

 

Kerja keras ayah tidak sia-sia, banyak pemulung yang menjual barang rongsokannya kepada ayah sekarang. Aku pun lebih sering membantu ayah daripada memunguti sampah DI TPA, meskipun tidak digaji, setidaknya keluarga kami tercukupi.

 

Ayah orangnya sangat pengertian, meskipun tak ada yang memerhatikan nasib keluarganya. Oleh karena itu ketika aku menghamili Anita, memang ayah sangat marah, tetapi keutuhan rumah tangganya lebih diutamakan, daripada harus mengambil keputusan yang membuat rumah tangganya hancur.

 

Setiap malam aku semakin sering menyetubuhi Nita adikku, pintu kamar yang biasanya aku kunci dari dalam, kini aku biarkan tak dikunci. Ketika aku sedang nikmat-nikmatnya bersetubuh dengan Anita, pintu kamar ada yang membuka. Ketika aku dan Anita menoleh, ternyata ibuku.

 

Masih dalam keadaan penisku didalam vagina Anita, aku menyapa ibuku.

 

“Ibu?!” Kataku kepada ibu agak kaget ia masuk kedalam.

 

“Lanjutkan saja, ibu mau melihat kalian bersetubuh..”

 

Aku saling berpandangan dengan Anita, perasaanku jadi tidak karuan ada ibu yang menyaksikan kami bersetubuh. Kuberi isyarat ke Nita dengan menganggukkan kepala untuk melanjutkannya lagi. Tanpa mempedulikan ada ibu disampingku menyaksikan secara langsung persetubuhan dengan Nita. Ku genjot terus vaginanya sampai Nita orgasme, lalu disusul olehku dengan berkali-kali semburan, memuntahkan sperma panasku kedalam vaginanya.

 

Ku cium Anita sambil merasakan denyutan vaginanya yang meremas penisku, seakan disedot-sedot kuat oleh vaginanya. Lalu aku cabut penisku, sampai spermaku pun ikut keluar kental dan putih yang bercampur dengan lendir orgasmenya Anita.

 

Ku lihat ibu sampai terbelalak melihat penisku yang masih tegak berdiri dengan gagahnya, berurat dan mengkilat oleh balutan lendir kami berdua.

 

Anita bangkit dari telentangnya lalu mengoral penisku, ditelannya sisa-sisa lendir yang menempel dipenisku bulat-bulat tanpa adanya keraguan sedikitpun, sehingga penisku pun akhirnya bersih dari sisa-sisa lendir.

 

“Ibu sungguh takjub sama penis kamu Rama, begitu gagahnya. Beda banget dengan punya ayah kamu baru dua menitan udah lemas tak berdaya. Padahal ibu masih ingin..”

 

“Mungkin ayah sedang kecapean Bu waktu menyetubuhi ibu..” kataku membela ayah.

 

“Tidak mungkin kecapean hingga lima tahun nak, ibu iri sama Nita bisa mendapatkan kenikmatan yang didambakan setiap wanita. Andai saja ibu di posisi Anita.. maaf nak ibu keceplosan..”

 

“Gpp bu, lebih baik jujur daripada harus dipendam dan menjadi beban pikiran, aku dan Anita melakukannya dengan sadar tanpa paksaan. Bu, kalau ibu mau, Rama siap membantu mengeluarkan beban pikiran ibu. Mumpung ayah sedang keluar, mari sini Rama bantu ibu, ini demi kebaikan ibu juga.. sekali ini saja gak bakalan berdosa Bu, karena niat Rama membantu ibu melepaskan beban yang sudah ibu pendam lima tahun itu..” aku memberikan argumen sesat kepada ibuku.

 

Tanpa berpikir panjang, aku ajak ibu ke kasurku. Tak ada komentar atau penolakan dari ibu, juga Anita menganggukkan kepala mendukung ibu untuk menuruti ajakan ku. Sehingga ibu terpengaruh oleh kata-kata bijak sesatku dan dukungan mental dari adikku.

 

Aku tidak mau berlama-lama pemanasan takut ayah keburu pulang.

 

“Bu, sebelum Rama memulainya jangan dulu protes ya? Nanti kalau udah keluar baru ibu boleh ngomong yaa bu..? Ini demi kebaikan ibu juga..”

 

“Iyaa, ibu akan diam..”

 

“Baik, Sekarang ibu telentang..”

 

Tanpa basa-basi ku elus vagina ibu dari luar celananya, kebetulan ibu sedang memakai celana tidur yang tipis, sampai-sampai cd-nya ibu terlihat jelas dari luar. Pahanya yang besar ku elus-elus seperti mengelus benda yang berharga, ku tatap ibu memastikan agar jangan berbicara sebelum aku mengeksekusi lobang sucinya.

 

Ku lihat ibu ingin protes, tapi ingat kata-kataku juga dukungan dari Nita adikku. Akhirnya ibu pun hanya terdiam, sampai aku turunkan celananya sampai lepas dan terlihatlah vagina ibu yang terlihat gemuk yang masih dibalut cd-nya.

 

Ibu mulutnya sampai menganga, karena baru kali ini mahkota kebanggaannya yang tidak pernah sekalipun diperlihatkan selain pada suaminya, kini antara rasa malu dan penasaran bercampur aduk didalam dirinya.

 

Sebelum ibu berubah pikiran, ku ciumi vaginanya dari luar cd-nya, ibuku tersentak ketika aku ciumi, ku gesek-gesek dengan hidungku sambil ku hembuskan hawa panas dari mulutku. Aaahh… Aaahhh… Aaahhh… Sssshhhh.. pinggul ibu bergerak kekiri kekanan dan keatas menikmati belaian kasih sayang yang begitu lembut memanjakan vaginanya.

 

Tak menunggu lama ku lepaskan menarik kebawah cd-nya sehingga terpampanglah untuk pertama kalinya vagina ibu yang begitu indah, bulu-bulunya yang lebat tapi agak jarang, menghiasi sekeliling vaginanya yang semakin menambah pesona dari daya tarik vaginanya.

 

Aku lebarkan kedua kakinya, sehingga terbukalah pintu gerbang sumber dari segala kenikmatan yang ibu jaga dan ibu rawat selama 23 tahun, terpampang didepan wajahku sampai membuat mataku terbelalak melihat keindahan dan keanggunan dari vagina ibu yang begitu mempesona.

 

Tak seperti vagina adikku Nita yang mulus dan kecil, vagina ibu terlihat tembem, kembung dengan kedua bibirnya yang tebal kini melebar, sehingga lobang vaginanya terlihat jelas sampai tak aku sadari air liurku tumpah menetes ke kasur, karena terpesona dengan keindahannya.

 

Ku dekati vagina ibu, ku cium pubisnya lalu turun menghirup kuat dari aroma vaginanya. Ughh!! Aroma dari vaginanya mirip seperti vagina adikku, yang mengeluarkan aroma ciri khas sebuah vagina. Gairahku kembali bangkit! Malah, semakin terasa kuat ingin menikmati aroma dan rasa dari mahkota kebanggaan ibuku.

 

Aku tidak langsung menjilati klentitnya karena akan membuat ibuku terkejut dan menjadi hilang kegairahannya. Tapi aku ciumi perlahan dengan penuh kelembutan setiap pinggiran bibir vaginanya, lalu lobangnya juga terakhir baru mencium klentitnya.

 

Bau dari aroma vagina ibu semakin membuat nafsu ingin menyetubuhi ibuku semakin kuat, tapi aku tak tahu apakah ibu mau aku setubuhi? Belum lagi aku tak tahu kapan ayah akan pulang kerumah.

 

Aahhh… Aaahhh.. Eeemmmhhh.. desahan ibu keluar dari mulutnya tatkala aku mulai menikmati bagian dalam vaginanya dengan kujilati sampai lidahku masuk mengorek lobang vaginanya. Eeemm..

sungguh enak sekali rasanya vagina ibuku ini. Sensasinya begitu kuat! Berbeda sekali dengan rasa juga sensasinya ketika menjilati vagina Nita. Vagina ibu meskipun sudah terlihat longgar, karena sudah mengeluarkan dua orang anak, tapi sungguh aku lebih menyukai vagina ibuku.

 

Sedikit demi sedikit cairan lubrikasi dari lobang vagina ibu keluar dan aku jilati. Posisi ibu yang mengangkang seperti mau melahirkan, membuat penisku mengeras sangat hebat! Ingin sekali aku merasakan dari kehangatan dan kelembutan vagina ibuku ini.

 

Aku benar-benar sangat menikmati dari rasa juga aromanya vagina ibuku yang penuh sensasi, paha juga pinggulnya ketika ku pegang sudah mengeluarkan keringat yang banyak. Tiba-tiba tubuh ibu mulai menampakkan kegelisahan, kepalanya bergerak kekiri kekanan bahkan sampai menekan kepalanya ke bantal.

 

“Aaahhh…Ramaaa… Ibuu..mmmaaauu… Kellluuuaaarr…!! Terussshhh sayaaanngg..” Mumpung ibu sedang mau menampakkan gejala akan orgasme, aku buru-buru merobah posisi dari menjilati vaginanya, kini langsung aku arahkan penisku yang besar ini kearah lobang vaginanya, dengan sekali hentakkan BLEESSS!!! UUuugg!! Oohh.. sungguh sungguh vagina ibu tempat ternyaman didunia bagi penisku, bentuknya yang sudah melebar menjadi tak berarti jika sudah sensasi yang aku rasakan.

 

Ibu sampai terkejut karena secara refleks aku memasukan penis ku kedalam vaginanya yang hampir akan orgasme, tapi ibu tidak melarangnya ketika penisku sudah berada didalam tubuhnya.

 

Ku terus menggenjot tubuh ibuku sambil kedua kakinya diletakkan dikedua pundakku, sehingga dengan sangat dalamnya penisku menghujani terus menerus mengoyak bagian dalam vagina ibu.

 

Plok! Plok! Plok! Terdengar kembali suara merdu itu, dua selangkangan saling beradu sehingga menimbulkan suara yang begitu merdu. Suara dari persetubuhan ibu dan anak kandung, ibu tidak memprotes atau melarangku, malahan ibu mengelus bagian kepala belakangku sambil memandangku dengan perasaan penuh kasih sayang.

 

Tidak berapa lama ibu mulai mendesah dan terlihat gelisah, mulutnya sampai menganga sehingga dengan reflek aku malah mencium bibirnya. Kini aku menggunakan gaya misionaris dengan kedua kaki ibu disilangkan di pantatku. Ibu terus memelukku erat sambil ku teteskan sedikit demi sedikit air liurku kedalam mulutnya.

 

Aku terkejut! Ternyata ibu mau menelan air ludahku sambil berciuman. Tiba-tiba vagina ibu berdenyut keras sampai meremas batang penisku diiringi muncratan cairan orgasmenya yang membuat lobang vaginanya menjadi semakin licin dan hangat.

 

Ibu tadinya mau berteriak karena begitu dahsyatnya! rasa orgasme itu. Tapi buru-buru aku bungkam mulutnya dengan mulutku, dan ku tenangkan ia dengan air ludahku dimulutnya. Tidak berapa lama pertahananku jebol juga, ku tekan sedalam-dalamnya penisku hingga mentok dimulut rahimnya dan dengan sekuat tenaga terlepaslah benih-benihku yang banyak sekali menyembur kuat! CROTT..!! CRROOOTTT..!! CCRROOOOTTTT…!!! Berkali-kali penisku memuntahkan sperma yang begitu derasnya membanjiri lobang vagina ibuku.

 

Setelah itu kami pun sama-sama terdiam sambil ngos-ngosan, lalu ku peluk ibuku.

“Maafkan Rama Bu, barusan Rama mengeluarkannya didalam. Ibu gak marah kan?”

 

Ibu mengusap kepalaku seperti anak kecil, “tidak nak, ibu tidak marah. Akhirnya ibu bisa merasakan kembali rasa yang begitu nikmat itu malam ini. Makasih ya sayang.. sekarang cabut penis kamu, nanti ayah kamu keburu datang. Ibu mau bersihin vagina ibu, pasti basah kuyup oleh sperma kamu itu..”

 

Ku cabut penisku dari dalam vagina ibu, diiringi aliran kental spermaku mengalir kelobang anusnya lalu membasahi kain spreiku.

 

“Sebentar Bu..” aku menunduk ke vagina ibu, lalu menjilati vaginanya sampai bersih slrrrpp..sllrrrppp… Suara sedotanku divagina ibu sedang menjilati vaginanya. Bagi orang lain itu jorok atau jijik, lain halnya denganku, aku malah menganggap vagina ibu pantas mendapatkan kehormatan dari servisan mulutku. Karena berkat vagina ibulah aku mendapat kenikmatan yang sebenarnya.

 

“Nak, kasih tahu juga Anita jangan kasih tahu ayah kamu ya?!”

 

“Tenang Bu, itu mah masalah gampang. Yang penting niat kita hanya saling membantu Bu, kita saling menyayangi kan? Bukan terpaksa? Kalau tadi aku memaksa ibu berarti aku berdosa Bu, tapi karena ibu suka aku suka ya tidak apa-apa soalnya niat kita dari awal saling membantu Bu..”

 

Ibuku tersenyum mendengar ceramah sesatku, dia lalu berbisik, “kontol kamu luar biasa sayang..”. Aku pun membalas bisikan ibu, “memek ibu juga luar biasa cengkeramannya.. lain kali lagi yaa sayang..”

Lalu ibu ngomong seperti biasa lagi, “nggak mau ahh! Bisa-bisa vagina ibu rusak sama penis kamu itu.. hihihi..”

“Rama akan selalu menunggu ibu.. kapanpun..”

 

Ibu tidak membalas kata-kataku, dia hanya tersenyum sambil kembali pergi dari kamar dengan tubuhnya yang telanjang.

 

Kini aku kembali ke adikku yang sudah tidur, ku peluk dia.

“Udah beres kak?”

 

“Iyaa sayang udah, kamu gak marah kan kakak menyetubuhi ibu?”

 

“Gak kak, malah Nita senang beban ibu akhirnya terlepaskan..”

 

“Makasih yaa.. aku sayang kamu istriku..”

 

“Nita juga sayang kamu suamiku..”

 

Kami pun saling berpelukan tidur dengan penuh kedamaian.

 

 

Bersambung Klik Prediksi Bola Online Jitu