Cerita Horor Setan Titipan Kakek

Kumpulan Cerita Horor – Nak, kalau kakek udah gak ada. Nanti bakal banyak yang jagain kamu,” itu kata kakek sebelum dia meninggal.

Jujur gua kira yang dimaksud kakek adalah sanak keluarga. Tapi ternyata bukan. Yang jagain Gua setelah kakek meninggal adalah koloni setan peliharaan kakek.

Ada yang pernah denger jangjawokan ga? Kalau di kampung gua, jangjawokan itu kayak jampe lah ya. Nah, kisah ini berawal dari rasa penasaran gua sama jangjawokan yang kakek punya.

Dulu kakek gua punya banyak jampe yang bisa nyembuhin penyakit.

Kakek gua dulunya Salah satu tokoh masyarakat di kampung. Dia dihormati banyak orang karena kakek gua ini bisa nyembuhin berbagai penyakit hanya menggunakan jampe.

Ya, ga selalu sembuh sih, cuma kebanyakan bisa disembuhin sama kakek. Gua heran kok kakek bisa sesakti itu.

Iya gua mau kasih tau dulu. Sebenernya yang Gua maksud kakek di sini adalah kakaknya nenek Gua. Tapi, Gua udah anggap sebagai kakek gua sendiri karena emang beliau baik banget.

Bisa dibilang dia lebih perhatian sama Gua ketimbang para cucu aslinya.

Klik Prediksi Bola Online Jitu

Ya Gua sih ga ada pikiran apa-apa karena kata emak Gua, beliau udah perhatian banget dari pas emak ngelhirin Gua.

Namanya Abah Samad (nama samaran) Abah Samad yang kata Gua kakak dari nenek Gua ini bener bener baik banget sama Gua.

Nah suatu hari pas sekolah Gua libur panjang. Abah Samad nyuruh Gua buat main ke rumahnya.

Malem-malem sekitar jam delapan Gua dijemput sama pesuruh abah Samad. Berangkatlah Gua ke rumah beliau. Gua jalan kaki karena rumah kakek gua ini jaraknya ga terlalu jauh.

Pas nyape rumah kakek, Gua langsung masuk tanpa ngetuk pintu. Ya, Gua udah biasalah ke rumah kakek. Udah Gua anggap rumah sendiri.

Nah malem itu, rumah kakek sepi banget. Terus tiba-tiba aja muncul ambu Sarinah dari kamar, istrinya Abah Samad.

“Kakek di mana Mbu?” Tanya Gua.
“kakek lagi di kamar, jangan diganggu dulu,” jawab Ambu Sarinah.

Akhirnya Gua nunggu di bangku rotan milik kakek. Sementara ambu Sarinah pergi ke dapur.

Nah, ga lama kemudian, Gua ngeder suara aneh dari kamar kakek yang pintunya kebuka sedikit.

Itu kayak sura desahan cewek yang lagi bersenggama.

Anjir, sumpah waktu itu Gua kaget banget. Tapi jujur gua penasaran, akhirnya Gua intip dari celah pintu.

Dan Gua kaget pas tahu isi kamar kakek.

(Bersambung dulu ya, ngantuk Gua hehe. Lanjut besok. Good night)

Arrrghhh pegel bet punggung Gua rasanya. Oke lanjut sambil mereganggangkan badan.

Gua liat di dalem kamar kakek itu ada bayangan cewe rambutnya panjang. Tapi bayangannya aja, Gua ga liat wujud fisiknya. Anehnya lagi kamar kakek kosong ga ada siapa-siapa.

“Nak,” Gua denger suara kakek dari belakang. Dia nyapa Gua sambil nepuk pundak.

“Eh, kakek. Bukannya kata ambu kakek ada di kamar?” Tanya Gua.

“Enggak kok, dari tadi kakek di kamar mandi. Maklum lah ambu itu sudah aga linglung, uhuk uhuk,” kata kakek sambil terbatuk-batuk.

Gua noleh ke dalem kamar kakek buat ngecek bayangan cewe tadi. Tapi udah ga ada.

“Kek tadi saya lihat ada bayangan cewe di dalem kamar kakek,” kata Gua.

“Oh, Ogi salah lihat Kali,” ucap kakek. Nama Gua itu sebenrnya Yogi, tapi kakek selalu manggil pake nama manja semasa kecil yaitu ‘Ogi’

Kakek malah ketawa kecil, Giginya yang tinggal tiga biji keliatan jelas. Udah gitu, kakek ngajak gua masuk ke kamarnya.

Di dalam kamar itu ada kursi plastik jadul favorit kakek. Ada dua kursi di sana. Gua duduk, sementara kakek beranjak ke lemari. Dia lagi ngambil sesuatu.

Kakek ngambil buku yang udah usang banget. Cover bukunya udah sobek, lembarannya juga udah berwarna kuning.

Kakek duduk, dia buka pelan-pelan lembaran buku itu. Isinya tulisan yang ga kebaca.

“Buku apa ini Kek?” Tanya Gua.

“Ini jangjawokan atau jampe,” kata kakek.

“Jampe apa?” Tanya Gua.
“Jampe segelanya. Bisa ngobatin luka sayat, demam, batuk, pilek, masuk angin, semuanya bisa diobati. Ada jampenya masing-masing,” kata kakek sambil ketawa cekikian.

“Ah masa kek?” Gua sedikit ga percaya.

“Ogi, dulu pas kamu sakit kakek yang selalu obatin kamu, tapi semenjak di kampung kita ada puskesmas, emak kamu lebih percaya sama obat ketimbang jampe. Padahal di dunia ini ada penyakit yang ga bisa disembuhin pake obat,” kata kakek.

Gua masih ngeliatin buku jampe itu.

“Nah, sekarang kamu udah dewasa. Ini saatnya buat warisin semua mantra jampe ini ke Ogi, Kakek ga mau putuskan tradisi turun temurun. Dari semua cucu kakek, cuma Ogi yang cocok jadi pewaris,” ucap kakek.

“Gimana cara Ogi pelajarinya kek, tulisan kakek aja ga kebaca,” celetuk Gua

“Nanti juga bisa. Tapi malem ini kakek mau ajarkan satu jampe ke kamu. Ikuti kakek ya,” pinta kakek.

Gua nurut aja.

~Awak kosong pang esikeun. Hate aing pang jegjegkeun. Lengkah aing pang tuturken. Sare aing pang baturankeun. Ieu wancina pindah ka awake aing. Jurig kolot~

Gua ga bisa lanjut jampenya. Itu penggalannya aja. Jujur gua merinding banget waktu itu. Ruangan kakek tertutup, tapi Gua ngerasa ada angin yang berembus halus di dalam ruangan itu.

Gua ngikutin apa yang kakek ucapin sampe selesai.

Kakek ngasih buku jampe itu ke Gua. Di rumah Gua buka-buka lagi, tapi tetep ga kebaca, tulisan kakek itu kaya tulisan zaman dulu banget yang susah dibaca.

Singkat cerita, sekitar 3 bulan kemudian. Kakek sakit parah. Dia ga bisa bangun sama sekali.

Di hari ke tujuh, kakek mulai sekarat. Semua keluarga besar udah pada kumpul. Kakek terbaring di ruang tamu, di atas kasur butut.

Semua keluarga nangis, sama Gua juga. Gua sedih lihat kakek sekarat.

Tapi yang bikin Gua kaget, kakek teriak-teriak.

“SETAN! SETAN!” teriak kakek.

Ada ustadz yang bisikin kalimat tauhid di telinga kakek. Tapi kakek ga mau ngikutin, dia malah terus terusan nyebut nama setan sambil sesekali ketawa. Matanya menatap langit-langit.

“SETANKU,” ucap kakek sambil tersenyum.

“Allahuakbar, nyebut Kek. Nyebut!” Kata ustadz.

Gua mau lanjut kerja dulu guys. Malem Kita lanjut ceritanya.

Rame banget jadi gugup wkwkwk.

Lanjut ya guys. Kakek ga berhenti manggil-manggil setan. Semua orang yang ada di ruangan itu pada merinding. Mereka tahu kalau dulu kakek mainannya sama hal gaib.

Udah gitu, dua jam kemudian, kakek meringis kesakitan, jari-jarinya kaku. Matanya melotot.

Gua gak kuat kasihan lihat kakek kaya gitu. Kata guru ngaji Gua dulu, sekarat itu sakit banget. Kaya dikuliti kulit Kita hidup hidup.

Terus, Gua ngedenger suara preeeeettttt. Kakek sampe e’e, mungkin karena saking sakitnya.

Dan penderitaan kakek berkahir. Beliau wafat dalam keadaan mata molotot dan tangan kaku. Kami sekeluarga nangis bukan main.

Gua juga ga kuat lihat kakek wafat. Banyak kenangan sama kakek. Dia baik banget orangnya.

Kakek dimandiin. Gua ngeliat proses itu. Kakek dibaringkan di atas gedebong pisang/batang pisang. Dua orang warga memandikan kakek. Tapi tiba-tiba aja, mereka berdua bilang.

“Astagfirullah Al adzim,” kata Salah satu pemandi mayat.

Buru-buru gua deketin mayat kakek.

Gua kaget banget pas lihat ada garis-garis merah kaya bekas cakaran di punggung kakek. Itu bukan cakaran hewan kecil, kaya bekas dicakar sama kuku yang gede dan tajem.

Bekas cakaran itu membiru dan bengkak.

Semua orang merinding. Tapi kata ustadz, prosesi pemandian jenazah harus segera diselesaikan. Kakek harus segera di kubur, takut keburu magrib.

Kakek dikafani. Idunya dicocoki kapas, kupingnya juga. Keluarga besar masih nangis. Udah gitu kakek dibawa ke masjid buat disolatin.

Beres disolatin lanjut ke kuburan. Gua ga kuat banget pas jenazah kakek dimasukin ke liang lahat. Kakek pun dikubur, setelah itu warga satu per satu pulang. Sementara gua sama keluarga masih meratapi makam kakek.

Beberapa saat kemudian. Kami sekeluarga pulang. Gua sempet noleh ke kuburannya kakek. Dan entah kenapa gua merinding banget. Gua gak ngeliat wujud apa di kuburan kakek. Tapi kok Gua ngerasa masih ada banyak orang di makam kakek. Entahlah mungkin perasaan Gua aja.

Sesampainya di rumah, Gua disuruh mandi. Kata emak, baju dari kuburan harus segera dicuci, takut ada Jin yang ikut. Gua nurut aja, dan pas Gua buka baju, emak kaget. Dia lihat ada bekas cakaran di punggung Gua. Cakaran itu, persisi sama kaya punya kakek!

Cakaran itu ga bisa ilang selama berhari-hari. Gua juga mulai ngerasain keanehan. Terutama soal kursi kakek yang emak bawa ke rumah. Katanya buat kenang-kenangan. Gua sering ngedenger kursi itu geser-geser sendiri kalau malem.

Entar ya Gua nyeduh kopi dulu.

Lanjut. Jempol Gua pegel sebenernya, tapi Gua pengen banget ceritain ini sama kalian.

Asli guys, kursi itu, Gua sering denger getar sendiri. Terutama jam 1 dini hari. Gua udah bilang ke emak biar kursi itu dibalikin aja ke rumah kakek. Tapi emak keukeuh ga kamu.

Alhamdulillah satu minggu kemudian cakaran di punggung Gua ilang sendiri. Tapiiii, Gua ngerasa penghuni rumah Gua bertambah.

Gua sering aja gitu ngedenger langkah kaki kalau malem, tarutama di dapur. Anjir, awal awal Gua takut banget, tapi sekarang kayak udah biasa.

Yang bikin Gua bingung soal satu kamar di rumah Gua. Kamar itu tadinya ditempatin adik perempuan Gua, tapi katanya dia sering mimpi buruk. Terus lampu di kamar itu sering banget mati. Ganti lampu seminggu bisa tiga kali. Akhirnya kamar itu dikosongin.

Sekarang kamar itu udah kosong bertahun-tahun. Mana sebelahan sama kamar Gua ‘aduh’ ngeri banget.

Bapak ga pasang lampu di kamar itu karena bosen mati lagi, mati lagi.

Dan anehnya, kejadian itu ngerambat ke kamar Gua. Lampu di kamar Gua juga mati melulu.

Al hasil, kamar Gua juga ga dipasangin lampu. Gua ngisi kamar udah bertahun-tahun tanpa ada lampunya. Gua cuma Pake lampu tidur. Soalnya bosen ganti melulu. Dan mau sebagus apa pun kualitas lampu sama kabelnya, tetep mati. Palingan bertahan seminggu.

Gua mulai sadar. Yang ngisi rumah bukan keluarga Gua aja. Tapi ada mereka yang gaib, yang gak keliatan. Mungkin emak sama bapak juga udah tahu, tapi orangtua Gua gak pernah ngebahas hal itu.

Beberapa bulan kemudian, mereka (yang gaib) mulai mengusik secara fisik. Ya, yang kena adik perempuan Gua. Mungkin karena dia satu satunya orang rumah yang masih haid. Gua pernah denger kalau setan suka banget sama darah haid.

Adik gua jadi penghuni rumah yang paling seram. Pernah suatu malem, Gua sama adik perempuan lagi main hp di sofa. Nah, tiba-tiba aja, adik gua malah banting hp. Gua kira diputusin cowonya atau apa gituh.

Ternyata dia kesurupan!

Itu kesurupan untuk yang pertama kalinya. Adik gua ketawa-ketawa sendiri sambil melototin Gua. Ya Gua langsung lari dong. Emak sama bapak kebetulan lagi pengajian di masjid. Gua lari sekuat tenaga ninggalin adik gua yang lagi kesurupan di rumah sendirian.

Gua panik manggil-manggil emak sama bapak. Dan pas kami sampe rumah, adik gua nggak ada di sofa. Tapi, kami ngedenger suara dia lagi ngaji. Ya, di kamar yang kosong itu. Kamar yang gelap. Gua liat adik gua pake mukena sambil ngaji. Entah ayat apa yang dibaca adik gua.

Anehnya dia gak pegang Quran. Kami ngintip dia dari balik pintu.

“Nok?” Sapa emak.

Dan adik gua noleh ke emak, tapi kedua mata enok terpejam.

“LAILLAHA ILLALLAH!” teriak emak. Kami langsung nyamperin si enok. Yang tak lain adalah adik perempuan Gua satu satunya.

Bersambung dulu ya. Gua merinding, ceritanya masih panjang. Gua juga bakal ceritain keanehan kucing Gua yang namanya ‘Samsul Hadi Jayakusuma Mangku Jiwo Nakopalan Bilqisti’

Panggilannya samsul. Si kampret ini yang sering banget bikin Gua merinding dan deg degan.